Obat percobaan dapat secara signifikan memblokir tahap awal COVID-19 dalam jaringan manusia yang direkayasa

Obat percobaan dapat secara signifikan memblokir tahap awal COVID-19 dalam jaringan manusia yang direkayasa

Temuan yang dipublikasikan hari ini di Cell, menjanjikan sebagai pengobatan yang mampu menghentikan infeksi awal virus corona baru yang, pada 2 April, telah mempengaruhi lebih dari 981.000 orang dan merenggut nyawa 50.000 orang di seluruh dunia.

Studi ini memberikan wawasan baru ke dalam aspek-aspek kunci dari SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dan interaksinya pada tingkat sel, serta bagaimana virus dapat menginfeksi pembuluh darah dan ginjal.

“Kami berharap hasil kami memiliki implikasi untuk pengembangan obat baru untuk pengobatan pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini,” kata Penninger, profesor di fakultas kedokteran UBC, direktur Life Sciences Institute dan Kanada 150 Research Chair in Functional Genetics di UBC.

“Pekerjaan ini berasal dari kolaborasi luar biasa antara peneliti dan perusahaan akademis, termasuk kelompok gastrointestinal Dr. Ryan Conder di STEMCELL Technologies di Vancouver, Drama Montserrat di Spanyol, Drs. Haibo Zhang dan Art Slutsky dari Toronto dan terutama tim biologi infeksius Ali Mirazimi di Swedia , yang telah bekerja tanpa kenal lelah siang dan malam selama berminggu-minggu untuk lebih memahami patologi penyakit ini dan untuk memberikan pilihan terapi terobosan. ”

ACE2 – protein di permukaan membran sel – sekarang berada di tahap tengah dalam wabah ini sebagai reseptor utama untuk spike glikoprotein dari SARS-CoV-2. Dalam penelitian sebelumnya, Penninger dan rekan-rekannya di University of Toronto dan Institute of Molecular Biology di Vienna pertama kali mengidentifikasi ACE2, dan menemukan bahwa pada organisme hidup, ACE2 adalah reseptor utama untuk SARS, penyakit pernapasan akibat virus yang diakui sebagai ancaman global pada tahun 2003. Laboratoriumnya juga menghubungkan protein dengan penyakit kardiovaskular dan gagal paru-paru.

Sementara wabah COVID-19 terus menyebar di seluruh dunia, tidak adanya terapi antivirus yang terbukti secara klinis atau pengobatan yang secara khusus menargetkan reseptor SARS-CoV-2 ACE2 kritis pada tingkat molekuler berarti gudang senjata kosong bagi penyedia layanan kesehatan yang berjuang untuk mengobati kasus COVID-19 yang parah.

“Studi baru kami menyediakan bukti langsung yang sangat dibutuhkan bahwa obat – disebut APN01 (angiotensin-converting enzyme 2 – hrsACE2) – yang akan segera diuji dalam uji klinis oleh perusahaan biotek Eropa Apeiron Biologics, berguna sebagai terapi antivirus untuk COVID-19, “kata Dr. Art Slutsky, seorang ilmuwan di Pusat Penelitian Keenan untuk Ilmu Biomedis Rumah Sakit St. Michael dan profesor di Universitas Toronto yang merupakan kolaborator dalam penelitian ini.

Dalam kultur sel yang dianalisis dalam penelitian ini, hrsACE2 menghambat viral load dengan faktor 1.000-5.000. Dalam replika yang direkayasa dari pembuluh darah manusia dan ginjal – organoid yang tumbuh dari sel induk manusia – para peneliti menunjukkan bahwa virus dapat secara langsung menginfeksi dan menggandakan dirinya dalam jaringan ini. Ini memberikan informasi penting tentang perkembangan penyakit dan fakta bahwa kasus parah COVID-19 hadir dengan kegagalan multi-organ dan bukti kerusakan kardiovaskular. Kelas klinis hrsACE2 juga mengurangi infeksi SARS-CoV-2 dalam jaringan manusia yang direkayasa ini.

“Menggunakan organoid memungkinkan kita untuk menguji dengan cara yang sangat tangkas perawatan yang sudah digunakan untuk penyakit lain, atau yang hampir divalidasi. Pada saat-saat di mana waktu singkat, organoid manusia menghemat waktu yang akan kita habiskan untuk menguji obat baru dalam pengaturan manusia, “kata NĂºria Montserrat, profesor ICREA di Institute for Bioengineering of Catalonia di Spanyol.

“Virus yang menyebabkan COVID-19 adalah saudara dekat dari virus SARS pertama,” tambah Penninger. “Pekerjaan kami sebelumnya telah membantu mengidentifikasi ACE2 dengan cepat sebagai pintu masuk untuk SARS-CoV-2, yang menjelaskan banyak tentang penyakit ini. Sekarang kita tahu bahwa bentuk larut dari ACE2 yang menangkap virus, bisa jadi memang sangat rasional terapi yang secara khusus menargetkan gerbang yang harus diambil oleh virus untuk menginfeksi kita. Ada harapan untuk pandemi yang mengerikan ini. ”

Penelitian ini didukung sebagian oleh pemerintah federal Kanada melalui dana darurat yang berfokus pada percepatan pengembangan, pengujian, dan implementasi langkah-langkah untuk menghadapi wabah COVID-19.

Sumber : www.sciencedaily.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *